Senin, 09 Januari 2012

Peluang Usaha Budidaya Ikan LELE

Kolam LELE Terpal
Kolam Lele Sederhana

Setelah mempelajari secara teori akhirnya saya dapat mengunjungi mitra tani “mitrabhaktilestari di Cikupa dan Di Jayanti “ saya bertanya langsung dengan petani bvudidaya lele baik di kolam terpal maupun kolam empang (tanah).Berikut ini beberapa foto yang dapat saya simpan. Kalau temen-temen ingin jelas dan ingin belajar langsung bisa berkunjung ke lokasi atau apabila teman teman teman memiliki lahan yang tidak terpakai bisa di gunakan untuk budidaya lele.

Contoh :
Memiliki tanah seluas  3x 5 m2 untuk di buatkan kolam empang lele
Dapat di budidaya lele sebanyak  1000 lele, harga  Rp. 250/ ekor ukuran 10-12 cm
Masa pemeliharaan lele selama 2,5 bln s/d 3 bln
Kebutuhan pakan  1 kwintal sebesar Rp. 650.000,-
Penggunaan kolam empang sebelum di tebar benih lele. Ada tahapan- tahapan yang harus di lakukan
·         kolam sebaiknya diberi pupuk kandang,urea,tsp dan didiamkan minimal 1 minggu agar terbentuk pakan alami berupa plankton, kolam harus dlm kondisi air tdk jalan krn lele rentan terhadap perubahan air yg terus menerus dan lele akan selalu meloncat kearah sumber air mengalir. kedalaman kolam sebaiknya 120 cm dgn ketinggian air 80 cm.pakan utama sebaiknya menggunakan pakan pabrik dgn kandungan protein >32% dan dpt diberi pakan tambahan berupa limbah peternakan ayam spt bangkai ayam,usus,telur yg gagal tetas dng terlebih dahulu dibakar/direbus.
·         Kedalaman air sekitar 70- 80 cm, kolam tidak dibeton tapi cukup tanah alami. 2 minggu setelah tabur benih, ikan dipisah-pisahkan yang ukuran besar dan yang kecil. Oya jenis lele silangan antara patin dan dumbo, saya lihat warna ikan agak putih tidak seperti lele biasa dan tidak matil, juga tidak meng-kanibal yang lainnya.

Antisipasi apabila pakan mahal maka dapat membuat pakan sendiri tanpa mengurangi kualitas pakan  dengan kualitas yang sama .
·          Tips membuat pakan tambahan untuk lele, peternak lele bisa mencobanya, dgn bahan :
1. Ampas tahu
2. Katul (dedek halus) dari padi
3. Ikan Asin BS(dihaluskan)lebih bagus di rebus
dgn perbandingan 10:5:1 jd setiap 10 kg ampas tahu,+5kg katul,+ 1kg ikan asin bs aduk jd satu, berikan sesuai kebutuhan.

Ini teori atau perhitungan secara matematis untuk menguji hasil panen lel sebagai berikut :
Biaya investasi
1. Lahan Tanah (saya tanggung)                                                                Rp. 0,-
2. upah tukang dan beli paralon  sirkulasi (apabila diperlukan) dan    bamboo (pinggiran empang agar tidak erosi ) apabila diperlukan juga   Rp. 300.000                                        
    Jumlah                                                                                                           Rp. 300.000,-              
Biaya Produksi

1. Bibit/benih 1000 ekor @Rp.300,-                                                         Rp. 300.000,-
2. Pakan :
    Pakan bulan pertama 5kg @Rp. 10.000,-                                              Rp.    50.000,
    Pakan selanjutnya   1Bal  @Rp. 180.000,-                                             Rp. 1 80.000,-
    Biaya obat/lain-lain                                                                                Rp.     50.000,-
    Jumlah                                                                                                   Rp. 580.000,-
Jumlah modal awal  = Rp. 880.000
Diperkirakan panen 1 kolam 150 kg
Harga lele /bulan masih stabil   = Rp. 9.000 – 10.000/kg (harga bisa berubah sewaktu-waktu)
150 X 9.000 = Rp. 1.350.000
Pemasukan/panen    = Rp. 1.350.000
Keuntungan/panen   = Rp. 1.350.000 - Rp. 888.000
                                 = Rp. 462.000,-
Itu analisa usaha untuk panen pertama. Untuk panen2 selanjutnya jelas lebih besar karena tidak memerlukan biaya investasi lagi
Panen kedua hanya beli benih lele saja dan pakan  sehingga bisa mendapatkan keuntungan sekitar 750.000/ 3 bln
Selamat mencoba karena tampa mencoba tidak akan berhasil apabila ada kegagalan merupana pengalaman keberhasilan yang tertunda.
Note :
Apabila setelah mengali kolam ternyata airnya selalu rembas ( habis). Solusinyaadalah Beli kapur 2 Kg  si sebar pada kolam selama3-7 hari isi air setinggi 10 Cm setelah itu airnya buang . Taburkan 3 kg garam biasa buat pertanian atau buat es  selama 4 hari dan bli serbuk kotoran ayam ternak  di kemas  dalam karung di letakan dalam kolam selama 2 minggu agar mendapatkan makanan buat bibit lele.

KENDALA-KENDALA

~ Akan terjadi sebagian ikan mati karena ada yang tahan atau tidak , yang mati besihkan saja  agar tidak tercemar, apabila  iarnya cocok maka ikan akan beradptasi dan normal
~ Usahan air jangan sampai surut karena akan  mempengaruhi  sirkulasi aktifitas lele dan akan terjadi kematian sehingga air minimal setinggi 70 -80 agar tetap stabil dengan  kapsitas 700-1000 lele
~ lele harus di sortir atau di pisahkan sesuai ukuran  dengan tujuan supaya dalam satu kolam ukuran ikan lele seragam. Kalau tidak seragam lele yang kecil dimakan lele yang lebih besar. sortir secara kontinue (2 atau 3minggu sekali) untuk memisahkan ukuran yang besar dan yang kecil untuk mencegah kanibalisme dan kerugian pakan.
~ Penyakit lele  yaitu penyakit kulit dan  penyakit kuning indikatornya adalah lel pada kepinggir kolam  solusiya lel tersebut agar segera di ambil dan di karantina kondisi lingkungan yang kurang mendukung, misalnya kualitas air (terutama suhu) di bawah standar atau akibat stres karena penanganan yang salah sehingga ikan sakit. Sementara itu, hama yang biasa menyerang lele sangkuriang antara lain ular dan belut.
Untuk mencegah hal ini, ada beberapa langkah langkah penyelamatan yang dapat dilakukan sebagai berikut. :
- Segera menangkap dan memusnahkan ikan yang terserang penyakit.
- Segera memindahkan ikan yang kondisinya masih sehat ke kolam lain dan mendesinfeksinya. Mengurangi padat penebaran.
- Jangan membuang air bekas ikan sakit ke saluran air.
- Keringkan kolam yang telah terjangkit penyakit, lalu bersihkan dasar kolam dari lumpur dan sisa bahan organic. Setelah itu Lakukan pengapuran menggunakan kapur pertanian (CaO) dengan dosis 1 kg/5 m2. Pengeringan dilakukan sampai dasar kolam retak¬-retak dan penebaran kapur dilakukan secara merata, termasuk di bagian tanggul.
- Lakukan pengisian air baru ke dalam kolam secara periodik.
- Alat tangkap dan wadah ikan harus dijaga agar tidak terkontaminasi penyakit. Begitu juga dengan tangan kita, harus didesinfeksi dengan mencucinya di dalam larutan PK. Desinfeksi alat dilakukan dengan mencelupkan ke dalam larutan kalium permanganat (PK) 20 ppm (1 gram dalam 50 liter air) atau larutan kaporit 0,5 ppm (0,5 gram dalam 1 m3 air).
- Berikan pakan yang bergizi tinggi dan tingkatkan daya tahan tubuh ikan dengan memberikan vitamin.

2 komentar:

  1. bagus gan artikel nya ...blognya berguna banget nih...
    tips killer yg bisa naikin Google pagerank dan meningkatkan traffic web kamu hanya dalam 2 minggu
    Home Appliances and Home Improvement cuma disini!!

    BalasHapus